Menkeu Sri Mulyani Harap Forum G20 Persempit Kesenjangan Digital

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan, populasi penduduk dunia yang memiliki akses internet tumbuh menjadi 63 persen pada tahun 2021. Dirinya berharap melalui Forum G20 menjadi momentum mempersempit kesenjangan digital. “Jadi kesenjangan digital tidak hanya terjadi antarnegara misalnya negara kaya, negara berpenghasilan menengah, dan negara berpenghasilan rendah tetapi juga di perkotaan yang lebih tinggi dua kali lipat dari di pedesaan,” kata Menkeu dalam keterangan dikutip Kamis (16/6/2022).

Menkeu Sri Mulyani Indrawati mengatakan khususnya kaum perempuan yang menjadi minoritas secara digital di banyak negara. Dia menambahkan, Forum G20 bisa melahirkan gagasan sumber pembiayaan yang blended dan inovatif antara skema pembiayaan publik dan swasta, serta mempererat koordinasi dan kerjasama antara sektor publik dan swasta. "Kita juga perlu memastikan lingkungan domestik yang mendukung dan kerangka keuangan untuk menarik investasi," urai Menkeu.

"Kami telah melihat investor memilih proyek yang didasarkan pada kerangka hukum dan peraturan yang menciptakan lebih banyak kepastian, kemudian membantu mereka membuat keputusan untuk berinvestasi di negara negara tersebut,” sambungnya. Menurut Menkeu, penyediaan akses dan keterampilan untuk memanfaatkan internet dapat membantu banyak hal. Di antaranya memudahkan pencari kerja untuk melamar pekerjaan dan pengusaha mencari pekerja, menciptakan keuntungan produktivitas, membantu pelaku usaha khususnya industri kecil dan menengah dalam memperluas jangkauan pemasaran dengan fasilitas e commerce.

Selain itu juga peningkatan pelayanan akses kesehatan dan pendidikan, serta peningkatan inklusi keuangan digital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Cara Cek Jadwal TKB Rekrutmen Bersama BUMN 2022, Dilaksanakan 13-26 Juni
Next post Anita Puji Utami Terpilih Jadi Ketua Umum IPERINDO Periode 2022 – 2026